Thursday, September 1, 2011

Cerpen: Aku Terima Seadanya... [Bahagian 1]

"Apabila seseorang melaksanakan pernikahan, bererti telah menyempurnakan separuh agamanya, maka hendaklah ia menjaga separuh yang lain dengan bertaqwa kepada Allah."
Hadis Riwayat Baihaqi


Aku menyarung sepersalinan baju Melayuku. Lengkap berwarna rona putih. Bersongkok hitam dan bersamping hitam bercetakkan motif bunga klawang keemasan. Aku memandang cermin bingkai di hadapan sambil mengenakan butang baju Melayu.

"Wah, cantiknya anak mama hari ni." Mamaku memecahkan hening kesunyian di dalam bilikku pada pagi itu.

"Eh, mama. Tak sedarpun Along yang mama masuk," ujarku seraya memandang sekilas ke arah wajah mama. Senyuman terukir di raut wajahnya. Usianya sudahpun menjangkau 60 tahun. Namun, raut wajahnya masih tidak berubah. Masih lagi cantik seperti dahulu.

"Along, mama nak pesan sesuatu kepada Along." Mama memecahkan kesunyian sekali lagi setelah beberapa ketika suasana bilik diselubungi sepi.

"Ya, mama. Apa pesanan tu?" Aku terus duduk di sebelah mama. Mama yang sedari tadi duduk di birai katil sambil memerhatikan aku bersiap. Bahu kiriku bertemu dengan bahu kanan mama. Tangan kanannya yang sudah mengjangkau melepasi usia separuh abad aku usap.

"Ingat pesan mama ya. Jadilah seorang suami dan seorang ayah yang baik kat terhadap isteri nanti. Jangan pernah sekali-kali meninggikan suara Along terhadap isteri. Banyakkan bersabar. Sifat marah tu perlu kena pada tempatnya. Jangan sifat marah tu menguasai diri. Banyakkan beristighfar. Hidup berkeluarga ni tak serupa dengan hidup bujang berkeluarga." Serba-serbi ucapan dihulurkan kepadaku. Aku terpinga-pinga.

"Err, mama. Apa tu hidup bujang berkeluarga? Tak pernah dengarpun sebelum ni?" Aku menggaru-garu belakang kepalaku. Petanda bahawa aku tidak dapat memahami butir-butir ayat yang terakhir daripada mama. Mama tersenyum.

"Hidup bujang berkeluarga ni macam sekaranglah. Along masih lagi bujang. Tinggal dengan mama, abah dan adik-beradik yang lain."

"Oh," sepatah jawapan yang mampu aku ukirkan buat mama. Tak aku sangka mamapun bijak berkata-kata.

"Insya Allah, mama. Along akan ingat dan amalkan apa yang mama pesan tadi." Tangan mamaku kucup. Terasa ada hangat titisan air menitis mengenai lenganku. Aku mendongak. Memandang tepat ke dalam mata mama. Mama menangis.

"Mama, kenapa ni?" ujarku seraya mengusap airmata yang berjujuran turun dari kelopak mata mama. Mama masih lagi membisu. Aku biarkan seketika. Menunggu dengan penuh sabar. Senyuman di bibir aku hadiahkan kepada mama.

"Mama tumpang gembira buat anak sulung mama ni. Tapi, mama juga sedih."

"Sedih? Kenapa mama? Kenapa mama sedih? Ada apa-apa yang Along buat sampai guris hati mama?" Hati aku semakin dicengkam gelisah. Risau dengan kenyataan mama tadi. Derhakanya aku kepada seorang insan yang begitu penting sekali di sebalik kewujudanku di dunia ini. Ya Allah, apa sudah aku lakukan? Astaghfirullahal'azim.

Bersambung...

4 comments:

Nor Hidayah said...

Ambooiii...sape yg nk nikah ni?? bila nk publish bhg 2 plak??

Nor Hidayah


Amboi...
Dah namanya cerpen, sekadar cerita yang tidak memihak mana2...
Takkan aku pula yang kahwin kot...

Bahagian 2?
Tunggu bila mood menulis aku sampai...
Sedang berkira-kira untuk menulis tapi kerja tak mengizinkan...

bestnya...:)

bestnya...pandai menulis..:)